Banyak sekali orang membaca Al-Fatihah di dalam dan luar solat dengan tergesa-gesa, seakan-akan ingin cepat menyelesaikannya. Padahal sesungguhnya sesaat setelah kita selesai membaca satu ayat, Allah S.W.T menjawabnya.

Dalam sebuah hadist qudsi, Allah S.W.T berfirman; “Aku membahagi solat menjadi dua bahagian, untuk Aku dan untuk hambaku.

“Ertinya, tiga ayat di atas “Iyyaka na’budu wa iyyaka nasta’in” adalah hak Allah S.W.T, dan tiga ayat ke bawahnya adalah urusan Hamba-Nya.

Tatkala kita mengucapkan “Alhamdulillahi Rabbil’alamin”, Allah S.W.T menjawab : “Hambaku telah memujiku.

“Ketika kita mengucapkn ArRahmanir-Rahim, Allah S.W.T menjawab: “Hambaku telah mengagungkanku.

“Ketika kita mengucapkan “Maliki yaumiddin”, Allah S.W.T menjawab: “Hambaku memujaku.

“Ketika kita mengucapkan “Iyyaka na’budu wa iyyaka nasta’in”, Allah S.W.T menjawab: “Inilah perjanjian antara Aku dan hambaku.

Ketika kita mengucapkan Ihdinassirotol mustaqim, sirotolladzina an’amta ‘alai him ghairilmaghdhubi ‘alai him waladdhalin” Allah S.W.T menjawab: “Inilah perjanjian antara Aku dan hambaku. Akan kupenuhi yang ia minta” (HR. Muslim dan At-Tirmidzi).

Justeru, berhentilah seketika setelah membaca setiap satu ayat. Rasakanlah jawapan indah dari Allah S.W.T, kerana Allah S.W.Tsedang menjawab ucapan kita.

Seterusnya kita ucapkan “Aamiin” dengan ucapan yang lembut, sebab Malaikat pun sedang mengucapkan yang sama dengan kita. Barangsiapa yang ucapan Aminnya bersamaan dengan para Malaikat, maka Allah S.W.T akan memberikan ampunan kepadanya.
(HR. Bukhari, Muslim, Abu Dawud).

Sehubungan itu, jika artikel ini bermanfaat silakan dibahagikan, sampaikan walau satu ayat. Sabda Rasulullah S.A.W; “Barang siapa yang menyampaikan satu ilmu dan orang yang membaca mengamalkannya maka dia akan memperoleh pahala walaupun sudah tiada.” (HR.muslim).

Semoga bermanfaat.