M A H S Y A R

Di Padang Mahsyar ni punya la lama sampai kita hari ni tak mampu fikir berapa lama kita akan berada di Alam Mahsyar

Para sahabat radiallahu anhum pernah bertanya kepada Rasulullah sallallaahu alaihi wasallam, “Mahsyar di mana?”

Jawab baginda, “Mahsyar ni di bumi ini sendiri di mana bumi ini dihamparkan. Tiada pokok, tiada sungai, gunung-ganang, tempat berteduh dan tiada bertepian”

Ini terjadi bila Malaikat Israfil tiup sangkakala yang pertama kali. Kali kedua Malaikat Israfil tiup, semua manusia akan bangkit dari kubur masing-masing dalam keadaan yang sungguh terpinga-pinga. Lalu manusia bertanya sesama sendiri, “Di manakah kita?”

Lalu datang api dari laut yang meluap-luap menghambat manusia ke Mahsyar. Bayangkan manusia seluruhnya dari zaman nabi Adam alaihissalam sampai manusia terakhir hidup di atas muka bumi ini dibangkitkan dalam keadaan sangat lapar dan haus serta bertelanjang bulat dihambat ke Mahsyar

“(Pada ketika itu) orang-orang yang tidak percayakan hidup semula berkata: Aduhai celakanya kami! Siapakah yang membangkitkan kami dari kubur tempat tidur kami? (Lalu dikatakan kepada mereka): Inilah dia yang telah dijanjikan oleh Allah Yang Maha Pemurah dan benarlah berita yang disampaikan oleh Rasul-rasul!”

“Hanyalah dengan berlakunya satu pekikan sahaja, maka dengan serta merta mereka dihimpunkan ke tempat perbicaraan Kami, semuanya dibawa hadir (untuk menerima balasan).”

“Maka pada hari itu, tidak ada seseorang yang akan dianiaya sedikitpun, dan kamu pula tidak akan dibalas melainkan menurut amal yang kamu telah kerjakan.”

Yaa Siin 36:52-54

Ditambah dengan binatang lagi, jadi tak dapat dipastikan jumlah makhluk pada hari tu

Saidatina Aisyah radiallahu anha pernah bertanya kepada Rasulullah sallallaahu alaihi wasallam, “Tidakkah kaum lelaki memandang aurat wanita?”

Lalu dijawab Nabi sallallaahu alaihi wasallam dengan memetik ayat Quran, “Pada hari itu semua manusia sibuk dengan urusan diri sendiri.”

“Kerana tiap-tiap seorang dari mereka pada hari itu, ada perkara-perkara yang cukup untuk menjadikannya sibuk dengan hal dirinya sahaja.”

‘Abasa 80:37

Ada yang ke Mahsyar dengan menunggang binatang, ada yang pergi dengan mukanya, ada yang berjalan, dan yang istimewa dibawa oleh Malaikat Munkar dan Nakir

Bila sampai di Mahsyar, perbicaraan tak berjalan lagi. Kena tunggu entah berapa lama

Lalu keseluruhan umat manusia tadi pergi kepada Nabi Adam alaihissalam hanya untuk meminta syafaat untuk Allah mempercepatkan hisab

Jawab Nabi Adam alaihissalam dia tak boleh bagi syafaat kerana dia pernah melakukan dosa. Pergilah seluruh umat manusia ini kepada seluruh Rasul Ulul Azmi, bermula Nabi Nuh alaihissalam, Musa alaihissalam, Isa alaihissalam, dan Ibrahim alaihissalam tetapi para Nabi ini hanya berdoa keselamatan diri masing-masing

Lalu pergi semua manusia kepada Nabi Muhammad sallallaahu alaihi wasallam, lalu baginda berdoa dan Allah memperkenankan untuk mempercepatkan hisab

Bayangkan semasa menanti perbicaraan, ada orang dah minta pada Allah awal-awal agar disegerakan masuk ke neraka sebab tak tahan lamanya berdiri di Mahsyar

Bayangkan ruang yang ada hanya untuk meletakkan tapak kaki kite je kerana padatnya manusia pada hari tu

Sebelum hisab bermula, kitab-kitab amalan kita akan turun dari Arasy

Masa tu tahulah kita tangan mana yang sambut kitab tu. Kalaupun tangan kanan yang ambil kitab kita, masih tak menjamin kita ke syurga

Kemudian Allah panggil seorang demi seorang untuk dihisab. Sebelum Allah mula hisab, Allah suruh kita baca semua amalan yang tercatat dalam buku kita disaksikan semua manusia. Tiada satu pun yang tertinggal

Lepas habis baca Allah akan tanya kita beberapa soalan; Adakah terdapat pahala kamu yang tidak dicatat oleh Malaikat Raqib dan Atid, apa alasan kamu atas segala dosa yang kamu lakukan

Nabi sallallaahu alaihi wasallam bersabda, “Tidak akan berganjak manusia dari Padang Mahsyar melainkan setelah disoal empat perkara tentang dirinya; (1) Umur; bagaimana dihabiskannya? (2) Ilmu; apa yang diamalkan? (3) Harta; dari mana diperolehi dan ke mana dibelanjakan? (4) Jasad/tubuh-badannya; bagaimana ia pergunakannya.” Hadis Riwayat Tirmizi

Setelah ditimbang di Al-Mizan, didapati pahala kita telah melebihi dosa kita seolah-olah sikit lagi kita ke syurga, tetapi Allah buat final check lagi

Allah tanya kepada semua orang, siapa yang kenal kita sila tampil ke depan untuk menuntut hak mereka

Antara yang mula-mula bangun adalah anak, isteri, keluarga, jiran-jiran, kawan-kawan dan lain-lain

Jika ada hak mereka yang tidak ditunaikan, pahala kita tadi terpaksa kita bagi pada mereka

Jika pahala dah habis, dosa mereka pula kita tanggung. Ini yang dimaksudkan suami akan tanggung dosa anak-anak dan isteri

Bagi yang perempuan, jagalah diri sebab apa yang mereka buat tak effect diri mereka seorang je, tapi effect jugak orang-orang yang mereka sayang

Ayah mereka, abang mereka, adik-adik lelaki mereka, suami mereka. Kalau betul sayang mereka, lindungi mereka, jangan jadi penarik mereka ke Neraka. Pelihara aurat, jaga maruah, jaga akhlak, jaga agama

Hari Mahsyar hari yang sangat dahsyat. Hidup di dunia janganlah agama diabaikan, takut tak tertanggung kesannya kat Akhirat nanti

Jagalah amanah dan kejujuran kita sebab pada hari tu amanah dan kejujuran kita akan membantu

Jaga selawat dan salam sebagai tanda cinta kepada Nabi sallallaahu alaihi wasallam. Perlu ingat juga, sunnah terbesar baginda adalah dakwah

Mudah-mudahan kita tergolong dalam golongan mereka yang terpilih Allah ke Syurga bersama dengan orang-orang yang kita sayang

Jom sama-sama bantu diri dan kawan-kawan. Moga Allah bantu kita di hari pembalasan nanti. InsyaAllah. Aamiin

Doakan saya sekali

Kredit Aji yusop